Posts Tagged 'kl bogel'

Punggung Fasha Seksi

KUALA LUMPUR: Istilah seksi dan artis seakan tidak dapat dipisahkan dalam industri seni, sama ada di Hollywood, Bollywood atau di negara kita.

Berikutan itu, Metro Ahad terpanggil untuk menjalankan satu kajian bagi mencari ‘5 Artis Paling Seksi’ tanah air melalui laman web rasmi Kumpulan Harian Metro, MyMetro, bermula 7 Mac lalu.
Pilihan lima artis paling seksi dan panas itu membabitkan 29 selebriti wanita dalam negara. Sejak carta undian ini dikeluarkan, maklum balas yang diterima daripada peminat seni dan pembaca akhbar ini cukup memberangsangkan dengan kira-kira 2,000 pembaca melakukan undian.

Setakat ini, pelakon penuh kontroversi, Fasha Sandha masih menduduki tempat pertama carta undian. Pada minggu pertama, undian teratas mulanya memihak Rozita Che Wan. Namun, nama Fasha membuat kejutan pada minggu berikutnya apabila mendahului semua artis lain dengan rating sebanyak 14.76 peratus sehingga kelmarin.
Kedudukan carta berkenaan sentiasa berubah, namun setakat ini populariti pelakon filem Anak Halal dan Evolusi KL Drift itu masih belum dapat ditandingi. Rozita terus mengikut rapat di belakang Fasha, itupun perbezaan rating antara kedua-dua selebriti popular ini tidak jauh. Setakat ini, Rozita mendapat undian 10.31 peratus, dan hanya 4.45 peratus di belakang Fasha. Rozita satu- satunya artis berusia dan berstatus janda dalam senarai lima artis teratas.
Tiga artis lain dalam senarai lima teratas adalah Zila Bakarin, Rabecca Nur dan Jue Aziz. Rating ketiga-tiga artis ini sangat jauh tertinggal di belakang Fasha dan Rozita. Zila Bakarin menduduki tangga ketiga senarai dengan undian sebanyak 6.41 peratus. Tuah banyak menyebelahi pelakon lama ini dan lebih membanggakan Zila tidak pernah terkeluar daripada rating lima terbaik dalam carta. Agak mengejutkan, Rebecca Nur Al Islam menduduki carta keempat gadis paling seksi. Sekalipun sudah bergelar isteri kepada seorang usahawan, ternyata popularitinya masih belum merudum.

Pelakon muda berusia 25 tahun ini mendapat undian sebanyak 4.19 peratus manakala kedudukan kelima milik Jue Aziz dengan undian sebanyak 3.27 peratus.
Dalam senarai berikutnya, jika dikira mengikut rating ke enam hingga 10, pembaca MyMetro memilih Nora Danish (3.11 peratus), Nur Fazura (3.09 peratus), Ayu Raudhah (3.09 peratus), Zarina An Julie (2.91 peratus) dan Marsha (2.43 peratus).

Nama artis lain yang turut tersenarai dalam carta undian terbabit ialah Maya Karin, Faradhiya, Diana Danielle, Scha Al-Yahya, Lisa Surihani, Nita Hamzah, Nasha Aziz, Tiz Zaqyah, Natasha Hudson, Sarimah Ibrahim, Miz Nina, Mimi One Nation Emcee, Juliana Evans, Yasmin Khanif, Maria Farida, Dayang Nurfaizah, Azharina, Watie Elite dan Julia Ziegler. Berhubung penyiaran undian ‘5 Artis Paling Seksi’ ini, pelbagai reaksi dan persepsi daripada peminat dunia seni tempatan, terutama di kalangan pembaca Harian Metro dan Metro Ahad.
Menurut seorang pembaca, Fauzi Latif, 30, sekalipun Fasha tidak pernah kering dengan pelbagai kontroversi, tidak dinafikan pelakon terbabit pandai menjaga penampilan.
“Artis macam Fasha ada pakej menarik. Saya suka melihatnya ketika dia tampil di khalayak, terutama di media.
“Dia ada rupa yang cantik dan pandai pula bergaya. Mata dan pinggul Fasha memang menggoda,” katanya.
Dalam senarai lima artis paling seksi pada mata Fauzi, selain memilih Fasha Sandha sebagai artis paling sesuai dengan jolokan itu, dia turut memilih Tiz Zaqyah, Faradhiya, Rozita Che Wan dan Nasha Aziz.
Bagi Muhammad Ashraf, 36, dia meminati Fasha bukan saja kerana paras rupa pelakon berkenaan, bahkan daripada segi penampilan serta cara percakapan yang cukup menggoda dan manja.
“Apabila Fasha tampil di kaca televisyen, gaya pertuturannya berada dalam kelas tersendiri. Dia memang menggoda dan manja, lelaki yang mengenalinya mesti cair.
“Apapun, bagi pendapat saya, artis seksi tidak semestinya dinilai daripada segi kecantikan dan cara berpakaian. Seperti Nasha Aziz, dia tidak perlu berpakaian seksi tetapi dirinya itu sendiri secara semula jadi sudah seksi,” katanya yang memilih Fasha Sandha, Nasha Aziz, Maya Karin, Faradhiya dan Sarimah Ibrahim sebagai artis paling seksi.
Selain itu, Nur Farahliza Azman, 29, pula berpendapat pemilihan Fasha di kalangan pembaca Harian Metro mungkin disebabkan dengan gosip panas yang menaikkan namanya kebelakangan ini. Bagi Farah, artis paling seksi sepatutnya diberikan kepada Rozita Che Wan.
“Pada pendapat saya, Rozita lebih seksi dan tubuh badannya lebih menggiurkan lelaki. Saya yang juga seorang wanita mengimpikan untuk memiliki tubuh badan sepertinya.
“Namun, secara jujur, istilah seksi tidak terletak kepada tubuh badan dan pakaian semata-mata sebaliknya ia perlu diukur daripada pelbagai segi seperti gaya percakapan, cara berpakaian dan sebagainya.
“Begitupun, tidak semua yang berpakaian terdedah sana sini boleh digelar seksi. Bagi saya, seksi itu adalah sesuatu yang subjektif,” katanya.
MyMetro masih mengekalkan undian ‘5 Artis Paling Seksi’ dalam MyMetro. Kepada pembaca yang ingin memberi sokongan pada artis kesayangan anda, sila buat undian anda dan layari laman web www.hmetro.com.my

Gambar Terkini Fasha

Pic Terhangat Artis >>

AKSI TERLAMPAU >>


Seks Ganasku Dengan Cikgu Cantik

Seks Ganasku Dengan Cikgu Cantik

Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.

     

AKSI LEBIH BERAHI >> Klik Gambar

MINYAK NAIK NAFSU >> Klik Sini

WANITA BERNAFSU >> Klik Pada Gambar

Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.

“Hi, apa kabar cikgu?”

“Hi, baik jer Aahh!” dengan suara yang begitu menstimkan.

Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.

“Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”, Tanya Cikgu Mira.

“Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” tanya aku.

“Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab Cikgu Mira.

“Ok saya akan datang”. Jawabku.

Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.

Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.

“Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.

“Taklah, baru jer cikgu”. Kataku walaupun aku memang lama menunggu.

Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).

“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kataku.

“Ok. Pegilah.” Kata Cikgu Mira.

Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.

Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).

Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.

“Emm..” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.

“Naper Zam?”. Tanyanya.

“Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.

“Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kataku.

“Naper zam cakap cam tu”.

“Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potongku.

“Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.

“Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!” Aku terus mengayatnya.

Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnyamembuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.

GAMBAR AKSI >> Klik Gambar

“Emmphh. Emmpphh. Zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan.

“Saya pun cam tu juga”. Balasku.

Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.

“Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanyaku.

“Emm.. Peganglah” jawabnya.

Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.

“Aahh. Aahh. Emmpphh. Zam.” Cikgu Mira mendesah kesedapan.

“Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.

“Emm. Ok lah..” kata Cikgu Mira.

Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.

“Zam.. Mmpphh. Mmpphh” terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.

Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.

Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.

Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.

Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.

“Mmpphhmm. Aahh..”

Ke Bahagian 2   >> Aksi Spontan Artis Malaysia

Gambar Cikgu >> Klik Sini


Cerita Lucah Melayu | Seks Dengan Datin Julia Body Seksi

Cerita Lucah Melayu | Seks Dengan Datin Julia Body Seksi

Ketika perjalanan pulang dari Kota Bahru ke Pulau Pinang, melalui Lebuhraya Timur Barat. Selepas melalui jambatan Empangan Tasik Banding. Kelihatan sebuah kereta mercedes putih berhenti di bahu
jalan. Apabila saja kereta ku hampir melintasi, seoarang wanita melambai tangan seperti dalam kecemasan. Aku perlahankan kereta dan berhenti di tepi bahu jalan. “Encik boleh tolong? tayar kereta saya pancit. Jelas wanita itu, belum pun sempat aku bertanya. “Boleh, ada toolnya?” Tanya ku inginkan kepastian. Dari dalam bonet aku keluarkan tool, tanpa banyak soal aku tukarkan tayar yang pancit itu dengan tayar spare. “OK, siap.” kata ku.

Baca Lagi >>klik sini<<

Petua Tahan Lama >>klik sini<<

Gambar Aksi Datin >>klik sini <<

Cerita Seks Hebat >>klik sini <<

Gel Lambat Pancut >> klik Gambar utk maklumat lanjut

“Nama saya Julia”. Kami bersalaman. “Saya Yus.Yusri” Halus tangannya. Dari tas tangan dihulurnya RM 50 kepada ku. “Tak payahlah puan Julia, saya tolong ikhlas.” Puan Julia sendirian nak ke mana.” sambung ku lagi. “Saya dari Pekan Grik tadi, kawan saya tunggu di Rest House sana tu.” Dia menuding jari ke arah jabatan Tasik Banding yang ku lalui tadi. “Ini kad saya, ada masa telefonlah.” Dia bergerak ke keretanya. “Terima kasih atas pertolongan” sambi tersenyum, manis senyumannya. “OK, Encik Yusri sehingga jumpa lagi.” Keretenya bergerak meninggalkan aku.

Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Julia Raof, Pengarah Urusan…. Lia Beutique House Production. Damansara Utama. Lengkap nombor telefon pejabat dan rumah. Patutlahlah fesyen pakaiannya macam mak datin. Orangnya masih boleh tahan, masih kiut miut lagi. Mungkin usianya sekitar 35 ke 40 tahun. Terbayang raut wajahnya teringat aku penyanyi Sahara Yakob, tapi bodynya kurus sikit tak temban macam penyanyi itu. Dadanya bidang, Punggungnya…. ahh dia isteri orang. aku mematikan khayalan.

Kesibukan tugasku sebagai ajen barangan jualan lansung, kesana-kemari mempermosikan produk syarikat, terlupa aku perihal puan Julia. Sehingga syarikat memilih aku hadir keseminar di Kuala Lumpr. Untuk ke Kuala Lumpru aku memilih menaiki bas. Kereta ku tinggalkan, lagi pun aku bukannya faham sangat selok belok jalan di Kuala Lumpur ni. Sampai di Pudu Raya jam 5 pagi, masih awal. Aku lepak dulu atas bangku di Pudu Raya. Jam 6.30 pagi aku call rumah Puan Julia dengan handphone yang aku bawa. Harap-harap ada jawapan. “Hello, Rumah Puan Julia?” “Iya, Datin belum bangun.” Suara perempuan loghat Indo. “Saya Yusri dari Penang.” “Apa sih, mau saya kejutkan Datin.” OK. OK. nanti saya call balik. bye” Aku matikan punat handphone. Mak Datin rupanya.

Aku ke gerai bersarapan ala kadar. Lepak semula di bangku. Nak ke Hotel tempat seminar. Pendaftaran jam 2 petang. Lambat lagi. Tepat jam 8 aku call semula. Pangilan ku dijawab. “Hello,” Lembutnya suara. “Hello, saya Yusri dari Penang,” “Bila sampai?” “Pagi ini.” “Datang seminar, seminggu.” “Di Sharmila Hotel.’ “Menginap di mana?” “Tak tahu lagi.” “Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres.” “Ya, saya tungu.” Puan (Datin) Julia mempelawa aku ke rumahnya. Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik.

“Hai Yusri! Wah makin hansem sekarang.” Apa khabar orang Penang. “Datin apa khabar.” tanya ku balas. “Iss. tak perlu berdatin – datin panggil Ju sudah cukup.” Wajahnya cantik disolek , bertambah
anggun dengan kebaya labuh yang dipakainya ramping dipiggang. “Yusri dah sarapan?” “Sudah.” Kata ku. “Ok, kita ke rumah saya,” Dalam perjalanan tak banyak yang kami bual.

Kancil yang dipandu Datin Julia membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, “Silakan masuk. Rumah orang bujang.” Aku kurang faham dengan maksud percakapan Datin Julia tadi, Timbul rasa nak tanya, tapi ku pendamkan saja. “Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar.” Itu pun kalau Yusri sudi.” Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Julia. Baik hatinya.

Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. “Kenalkan ini Ritni.” Kami bersalaman. “Saya Yusri” “Saya Ritni” “Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik.” “Tak payah susah-susah Datin.” “Tetamu istemewa, mistilah layanannya juga istemewa.” Lagi aku tak faham. “Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Jangan segan Ritni akan temankan.” Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Julia Janda tak punyai anak, mandul.

Herba Ketat Faraj >> klik Gambar utk Maklumat Lanjut

 

Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Seminar tamat jam 5 petang. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, “Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini.”

Lembut tuturkata Ritni. Di capainya beg aku dan dibawa masuk. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. “Datin, mana, belum balik?” Aku memulakan perbualan. “Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang.” Ritni memberi penjelasan.

Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Mandi dan aku sarungkan kain pelikat. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Aku on vcd. Adegan sex. Pelakunnya satu wanita dengan dua lelaki. Satu sedang menghentak batangnya kedalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa…..aaaaaaa.

Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Rengektan makin kuat dari pelakun wanita bila satu batang menerjah lubang pantat dan satu lagi menerjah lubang buntut. Tiba tiba Pintu bilik aku diketuk dari luar. Cepat-cepat akan matikan vcd. Ritni masuk, aku tersenyum. “Suara tv nya amat kuat sih.” Filem apa yang Cik Yusri nonton.” “Filem blue.” Kata ku terus terang. “Ritni mahu tonton.”
Ahh. malu. ngak mahu Ritni.”Mana bisa tonton bersama lelaki.” Ritni takut Datin marah ke?”. tanya ku menduga. Batang ku masih menegang, keras.

BACA LAGI >>

Ubat Kuat Tahan lama >>

PAYUDARA MENARIK >>Klik Sini

“Tidak ahh, Datin juga menontonnya.” ” Oh, gitu.” Kalau Ritni ngak mahu, OK, maafkan saya.” “OK, lah, cuma sebentar aje.” Vcd dimainkan semula. Kami berdua duduk di sofa. Ritni senyum kepada ku bila melihat pelakun lelaki membenamkan batangnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang pantat yang ternganga. Menerjah masuk hingga kepangkal. Suara dari pelakun wanita merengek berterusan aaaa… aaaaa….. aaaaa berirama. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah.

Aku kucup muluthya, lidah ku masuk ke dalam mulut Ritni, dikulum dan dinyonyoknya ldah ku. Mata Ritni layu, kegairahan. Butang bajunya aku tanggal satu persatu dan dibantu oleh Rikni. Kain sarungnya aku lodeh ke bawah. Seluar dalam terlurut bersama kain sarungnya. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. kelabu kemerahan. Ritni memejam matanya rapat, Nafasnya kencang.

Adegan vcd hilang terus. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, ” Bang Yusri….. aaaaaa…. Ritni tak tahan deh” Aku kulum dan nyonyok kelentik, Bang Yus….. cepat masukan bang. Ritni ngak tahan lagi.
Aku ambil posisi, kaki Ritni ku angkat ke bahu, batang ku betul-betul berada di antara rekahan dua bibirnya. Air pantat Ritni semakin banyak. Lubang pantat Ritni ternganga menunggu batang ku masuk.

Sekali tekan terus bolos. Punggung Ritni terangkat. Rengekkannya semakin kuat. “Bang Yusri…!. Teruskanlah…!” Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Terasa batang ku digerip lubang pantatnya. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa……. Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Nikmatnya lubang pantat minah indon
ini. Aku terkulai di sebelah Ritni. Entah bila Ritni keluar dari bilik dan entah bila Datin Julia balik aku pun dah tak sedar lagi.

Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah Datin Julia hampir pukul 8 malam. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres.

Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Datin turun ke ruang tamu dengan pakain tidurnya. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Datin senyum pada ku. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang.

“Rit, Hindustan tak sesuailah. Tukar yang lain.” Ritni senyum mengerti, lantas mencubit paha ku. Adoii, aku menahan sakit yang dicubit Ritni. “Yusri nak tengok filem apa. ” Tanya Datin lembut. “Heavy movie” kata ku. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Vcd pun dimainkan. Ritni duduk di sebelah ku. Tepat sekali vcd blue sedang dimainkan . Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih.

Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Datin yang di sebelah aku diam sahaja. matanya terus ke vcd yang sedang di,mainkan. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa…..aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat.

Tangan merayap kelangkang Ritni, Rikni membiarkan. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Datin semakin hampit dengan ku. Sengaja aku sentuhkan bahu ku dengan bahu nya. Datin merapatkan badan dan bersentuhan dengan ku.

Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Mata Datin masih tertumpu ke adegan pelakun vcd. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. Datin tak pakai seluar dalam. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Tundun menonjol kehadapan.

Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Kali ini Datin merengek halus, “Teruskan Yus…. sedapnya. Datin bersuara. Ritni masih mengulum batang ku. aku biarkan Ritni kulum puas. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Aku cuit kiri kanan dinding lubang pantat. Please Yus, dah tak tahan ni.

Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. “Aaaaaaa…… aaaaaaaa”. Ritni mengerang. Datin ambil alih peranan Ritni .Batang butuh ku dikulum dan dinyonyok. Terangkat punggung ku menahan kesedapan. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Punggung Ritni terangkat beberapa kali.

“Yus masukan… Ritni ngak tahan”. Aku biarkan Ritni meminta batang ku. Datin mencangkung di atas ku. Batang ku dibawa ke lubang pantatnya. Dari atas Datin tekan sehingga batang ku kesemuanya berada dalam lubang Datin. Sedapnya lubang pantat Datin. Licin dan sempit di dalam. Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari bawah. Kedua-duanya mengerang kenikmatan.

Ritni dan Datin bertukar posisi. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Kedua-dua lubang pantat dah merasa batang butuh ku. Posisi berubah lagi. Kali ini kedua-duanya menonggeng di sofa. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air.

“Yus… please, Tekan kuat, aaaaahhhh….. uhuhhuhhuhh”. Datin mengerang lagi, Aku beralih pula ke lubang pantat Ritni, menonggek menanti batng butuh ku masuk. Aku sorong tarik beberapa kali terasa
sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin, Punggung Datin bergoyang-goyang. “Aduh sedapnya Yus..” Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin.

Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Aku memejam mata menahan ngilu. Datin tersandar di atas sofa. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu.

BACA LAGI >>

Ubat Kuat Tahan lama >>

Sambungan >>klik sini <<

Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Bererti sudah seminggu jugalah aku menginap di rumah Datin Julia. Rumah Datin Julia sudah jadi macam rumah aku sendiri. Siangnya aku hadir ke seminar dan malamnya aku bermalam di rumah Datin Julia. Makan minum aku akan dilayan dengan sempurna. Hubungan aku dengan Rikni orang gaji Datin Julia, yang berasal dari Sumatera, Indonesia, bagaikan isteri kedua aku. Sepertimana kisah dalam siri pertama dulu , aku terpaksa melayani kehendak sex kedua- dua wanita ini. Datin Julia dan Rikni bagaikan wanita bermadu, dan
aku suami pinjaman mereka. Hubungan kami bertiga bertambah intim dan mesera. Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di sofa ruang tetamu. Berterusan untuk hari-hari yang seterusnya. Tapi adegan kami untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Julia Bilik tidur Datin telah menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Rikni, Datin dan Aku sering tidur bersama. Sikap Datin Julia begitu open minded. Tiada cemburu diantara dia dengan Rikni, walaupun Rikni hanya oarang gajinya. Aku respect sikap Datin ini.

Hari Sabtu petang, adalah hari terakhir seminar, sebelum pulang ke rumah Datin, aku berhasrat ke terminal Pudu Raya untuk dapatkan tiket bas perjalanan balik ke Pulau Pinang. Aku mundar mandir di
depan lobi hotel, menunggu bellboy membuat panggilan mendapatkan teksi ke terminal Pudu Raya. Belum pun sempat budak bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Julia sudah tercegat di porch hotel.

“Haii.. Sayang, seminar you habis pukul berapa tadi?” Sapa Datin Julia dengan manja.

“Hai.. Ju… habis 15 minit yang lepas.” Aku membalas sapaan Datin Julia.

Hubungan aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Datin Julia mengubah panggilan kepada aku. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Begitulah kemeseraan kami. Aku senang dengan panggilan ini. Penampilan Datin Julia sememangnya tampak anggun dan menawan, walaupun sudah berumur 37 tahun, dengan solekan dan fesyen pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku.

“Yus dah minum.” “Mmmh sudah.” jawab ku ringkas.

Harum sekali ferfume yang dipakainya “Ayang jadi balik Penang malam ni?” “Iya.” Jawab ku spotan. “Boleh tak Ayang tangguh sehingga besok, esok ajelah Ayang balik, boleh kan?”

Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja, aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. Lantas aku mengarahkan budak bellman minta dia batalkan tempahan teksi. “Ok. Man, kensel, tak payah call teksi.” ” I dah ada kereta.” “Terima kasih Man.” Datin Julia ke counter bellboy dan dihulurkan tip RM10. “Thanks.” Balas Man budak bellboy. Aku pimpin tangan Datin Julia menuju ke kereta.

“Yus , you pula yang drive.” Suara Datin Julia manja. “I tak mahulah Ju, i bukannya faham sangat jalan di KL ni.” Aku menolak lembut,

“Alaa, Ju kan ada di sebelah. nanti Ju guidelah.” “Please Ju i tak biasa, Ju ajelah yang drive, please…….” Aku separuh merayu sambil mencuit mesera hidungnya dengan jari. Datin Julia akur,
menghidupkan injin kereta, kenakan giar bergerak perlahan meninggalkan porch hotel.

Setelah kereta bergerak 1 km , Datin Julia bertanya kepada ku. “Yus nak balik rumah atau nak ikut Ju?” “Terserah” Jawab ku spotan. Kereta bergerak ke hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan berhenti di hadapan sebuah apartmen. “Kita nak ke rumah siapa Ju? ” Aku bertanya inginkan kepastian. “Ayang, kita singgah sekejap di sini, Rikni dah lama menunggu kita di tingkat atas.”

“Ini Apartmen Ju.” Datin Julia memberi penerangan. “Ju sewakan untuk orang.” “Baru semalam dikosongkan.” “Jadi Ju datang ni nak bantu Rikni bersihkan apartmen dan pastikan jika ada yang perlu
dibaiki.” “Bertuahnya si jantan yang dapat miliki Mak Datin ni. Beutique ada, banglo ada, apartmen ada.” Aku bersuara perlahan separuh dengar.

“You cakap apa tadi Yus?” Datin Julia bertanya, apabila melihat aku bercakap sendirian. “Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali.” Aku mengalih tumpuan. Dalam lif, Datin Julia
memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjal lembut terhimpit di belakang ku.

Batang ku sudah mekar, menegang. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara berhadapan. Aku kucup bibirnya. Dia menolak lembut. ” Ayang jangan di sini, kita dalam lif ni, nanti nampak dek orang,
baru padan muka.” Katanya sambil ketawa kecil. Aku cuma tersenyum.

Sampai di tingkat sepuluh, Datin Julia mengetuk pintu, Rikni menyambut kedatangan kami. Cantik Rikni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya. Seperti biasa Rikni
menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. Kebanyakan jenama import dari luar negeri.

“Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik bawakan minumnya.” Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Rikni datang dengan dulang minuman. Kami bertiga minum bersama. “Siapa penyewa apartmen ini, Ju?”

Aku memulakan perbualan. “Penyewa apartmen ni yang lepas ke?” “Yalah penyewa yang baru keluar dari rumah ni lah Ju” Aku sekadar nak tahu. “Ju rasa Yus pun kenal orangnya, recording artis. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakun filem yang sedang top sekarang ni, pelakun heroian.” Datin Julia bangun dari sofa diringi Rikni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah.

Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. Majalah untuk dewasa, majalah sex. Aku belik gambar yang dimuatkan di dalamnya. Tertera gambar aksi wanita sedang below job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Batang ku mulai mekar menegang. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia. “Yus, meh tolong Ju sekejap.” Aku bangun dari sofa bersama majalah di tangan dan bergerak mendapatkan Datin Julia.

“Tolong Rik suis on aircon bilik ni.” Pinta Datin Julia sebaik sahaja melihat aku melangkah masuk. “Butang suisnya ngak mahu di picik, keras. ngak mahu lolos.” Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Aku merenung bahagian pusat Rikni yang terdedah pada pandangan. Putih mulus. pusatnya melengkuk ke dalam.

“Bang Yus, matanya melerek ke mana sih?” “Tolongi Rik.” Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang. Aku sekadar menelan air lior.

Majalah yang aku bawa tadi aku letakan di atas meja lampu tidur. Terus membetulkan switch aircon. “Siap. Aircon sudah berfungsi dengan baik. Rik, mana upahnya?” Aku memacing suasana. Rikni dengan spotan memeluk dan mencium bibir ku. Aku membalas ciuman dengan mengucup bibir Rikni. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya.

“Kot di sini, bang Yus?” Pelukkan kami terlerai, apabila Datin Julia bergerak menghampiri kami bersama majalah yang aku bawa masuk tadi. “Rik. kamu lihat ni.” Sambil menunjuk gambar wanita dengan aksi yang aku lihat tadi. “Kot yang tiruan, kenapa ngak dipanggil bang Yus, bang Yus kan bisa membantu.” Komen Rikni, apabila terpandang aksi tersebut. Aku tersenyum bungkam.

Rikni memandang ku penuh bermakna, dipegangnya tangan ku mengajak duduk di tepi birai katil. “Kak Ju, bagaimana sih? Mahu jadi penuntun?” Begitulah akrabnya hubungan kedua wanita ini. Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Rikni bangun semula mendapatkan Datin Julia. Rikni dan Datin Julia sudah berada di sisi ku. Kami bertiga berdiri di tepi katil. Rikni di sebelah kiri ku dan Datin Julia di kanan ku.

Dengan spotan Rikni menanggalkan pakaian Datin Julia . Datin Julia tidak membantah, malah turut membantu. Kini Datin Julia hanya dibalut pakaian dalam. Montok buah dada mak datin ni. Disebalik
seluar dalam Datin yang nipis itu kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya. Batang ku terus menegang. Aku rapatkan badan aku dengan Datin Julia. Datin pula menanggalkan pakaian ku. Aku turut membantu. Kami masih lagi berdiri di tepi katil. Bibir Datin Julia aku kucup mesera. Matanya kuyu dan layu keghairahan.

Datin Julia memberi respon balas. Lidah ku dikulum dan dihisap ke dalam mulutnya. Rikni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Dipegangnya batang ku, dibawa ke mulutnya, dijilat dengan hujung lidah, seperti menjilat ice cream. keseluruhan kepanjangan batang ku kini berada di dalam mulut Rikni.

“Mmmmh mmmmm.” Nada yang keluar dari mulut Rikni serentak keluar masuk batang ku ke dalam mulutnya. Nyonyotan dan isapan berterusan. Batang butuh ku menjadi sasaran mulutnya. Terasa enak yang tidak terhingga apabila setuhan bibirnya mengulum batang butuh ku . Sekali sekala hujung lidahnya mencuit-cuit lubang kecil tengah di kepala takuk ku. Aku bertahan daripada muntah terlalu awal. Rikni dengan aktiviti below jobnya.

Datin Julia sekarang ini berkeadaan baring terlentang di atas katil dengan kedua kakinya berjuntai ke bawah. Aku melurut seluar dalamnya dan Datin Julia mengangkat punggungnya memberi laluan seluar
dalamnya di tanggalkan. Terserlah pantatnya yang menonjol tembam. Kedua bibirnya agak tebal sedikit melindungi hujung kelentiknya yang berwarna pink. Aku merapatkan muka ku betul-betul di celah kelangkangnya.

Bibir pantatnya aku jilat dari bawah ke atas. Datin Julia merengek “Ahaaaaaa, aaaaaaaa, aaaaaa. nikmatnya Yus…teruskan yus.” Aku sentuh lidah ku kiri dan kanan rongka pantatnya. Pantat Datin
sudah banyak air, aroma dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. Rengekannya berterusan “Aaaaaaaaaa, aaaaaaaa. ” Setiap kali aku lidah ku menyentuh biji kelentiknya, terangkat punggung Datin Julia. Rengekan suaranya semakin kuat apabila aku menghisap biji kelentiknya. “Aaaaaaaaaaaa. aaaaaaaaa. aaaaaaa ummhhhhhhh. ummmhhh. Yus.. Ju dah tak tahan ni..” Hampir 15 minit adegan oral sex, jilat menjilat pantat Datin Julia ini.

Datin sudah tak tahan lagi, sudah sampai klimaknya. Rambut ku di pegang dan di tarik. “ohhh… oohh Yus, teruskan Yus.. Aaaaaaaaa ummmhhhhh aaahhhhhh.”Datin Julia meregek semakin kuat. Aku
pelbagaikan sentuhan lidah dan jilatan diperhebatkan. Punggung Datin Julia terangkat-rangkat beberapa kali.

Posisi bertukar, Kami bertiga sudah berada di atas katil. Aku baring terlentang di atas tilam. Rikni duduk bertinggung di hujung kepala ku. Pantatnya dapat ku lihat dengan jelas. Dengan posisi yang
sebegitu bibir pantat Rikni ternganga, betul-betul didepan mata ku. Bibir pantatnya beralun nipis tetapi bersih. Kelentiknya runcing di hujung. Lubang pantatnya hitam merah-kemerahan. Sudah pun kelihatan
basah. Aku mendongak menjilat pantatnya. Apabila saja lidah ku menerjah masuk kelubang pantatnya, Rikni merengek-rengek kecil.

“Aaaaa. aaaa aaaa. Enaknya bang Yusri …. ngak usah berhenti bang …. Bang Yus, Rik ngak tahan sih…” Rengekan semakin kuat lagi bila lidah ku mencuit dan menjilat biji kelentiknya. “Bang bang Aaaaauuuuuuuu. aaaaaaaaau.” Datin Julia juga sepertimana Rikni, posisi mencangkung di atas badan ku. Batang ku yang keras menegak berukuran 6 1/2 inci ini, betul-betul berada antara rekahan
bibir pantat Datin Julia. Tunggu untuk menerjah masuk ke dalam lubang pantat Datin Julia yang sudah ternganga. Datin memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. Menekan dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal.

“Ohh… Yus… sedapnya….” Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal batang ku. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di dalamnya. Punggung Datin Julia ke atas ke
bawah menghenjut batang butuh ku. “Yus…. sedapnya Yus, ohh… sedapnya yus…. ohhh yus.. aaaaaaa.aaaa. aaaaaaa,” mengiringi setiap kali lubang pantatnya menelan kepanjangan batang ku.

Rengekan “aaaaaaaaaa. uuuuhhhhhh aaaaaaaaa. aaaaaaaa.”berselang seli antara Datin Julia dan Rikni. Pantat Datin menelan batang butuh ku, pantat Rikni pula menerima jilatan ku. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak. Adegan ini berterusan agak lama juga.

Aku dah tak tahan lagi, merasai kenikmatan lubang pantat mak datin ini. Melihat reaksi ku yang hampir klimak, Datin Julia meminta Rikni pula berada di posisinya. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. Bolos dan lincin dengan air pantat Rikni yang semakin banyak. Bulu ku sudah basah keseluruhannya. “Enak nya bang Yus…bang banggg aaaaaaaa.. aaaa.. aaaaa.” rengekan Rikni mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. “Bang Yus.. airnya lepaskan di dalam iya, bangggg……. aaaa… aaaa… aaaaaa….”

Datin Julia bergerak ke arah posisi 69, buntutnya menghala ke muka ku dalam keadaan menonggeng. Punggungnya di angkat ke atas, tetek dan mukanya di sembam atas perut dan pinggang ku. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas daripada belakang. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari ke dalam lubang pantat Datin Julia.

“Yus … teruskan Yus….. kuat lagi Yus… aaa.. aaa.. aaaaaaa..” Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa…. aaa… aaaaaaaa… aaaaaaaa.. Henjutan Rikni semakin kuat turun naik. Lubang pantat
Rikni menelan batang butuh ku, dalam masa yang sama lubang pantat Datin Julia mnerima sorong tarik dua jari ku.

Aku dah tak nak tahan lagi. Kini giliran aku pula, “aaaaaahhhh……. uuhhhh……. kedua tangan ku menekan tilam, menolak naik punggung ke atas memberi ruang kepada batang butuh ku rapat serapatnya ke dalam lubang pantat Rikni, air putih pekat aku terpancut ke dalam lubang pantat Rikni, Rikni sambut dengan rengekan yang cukup hebat “aaaaaaa. aaaaaa.. bang Yusss..ohhh ooohhh..banggg Yus..”

Batang ku masih lagi berada di dalam pantat Rikni menghabiskan saki baki pancutan. Beberapa ketika kemudian Rikni bangun dari posisinya berkongsi dengan Datin Julia menjilat dan mengulum batang butuh ku. Terasa ngilu bila bersentuhan dengan lidah mereka berdua.

Aku, Rikni dan Datin Julia masing-masing terlentang kepenatan di atas katil. Kami bertiga masih dalam keadaan berbogel. “Rik. sudah puas kamu.” Aku bersuara meminta kepastian “Iya bang Yus ” Balas Rikni tersenyum.

“Bang Yus bagaimana sih?” ” Waduh enak sekali. Rik.”

“Yus, ” Datin Julia bersuara manja. “Ayang tinggal aje di sini ye. Ju harap Yus tak keberatan. Ju dah mulai menyayangi diri you, Yus. Tapi tak tahulah pula perasaan Yus bagaimana.” Luahan perasaan
Datin membuatkan aku serba salah.

“Rik kamu bagaimana sih?” Aku meminta pandangan Rikni.

“Iya, Rik juga sama dengan Kak Ju. Sudah pasti Rik sayangkan Abang Yus. Terima aja deh.” Ujar Rikni kepada ku.

“Ok, bisa di atur, tapi dengan syarat besok Rik dan Ju misti ikut Yus ke Penang.” Aku memberi persetujuan. Datin Julia mengukir senyum, bangun dan meninggalkan aku dan Rikni yang masih di atas katil. Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya yang masih belum berpakaian.

Melalui handphone Datin Julia menekan punat nombor untuk membuat call. Dari perbualannya dia minta di hantar kereta mercedes putihnya

Baca Lagi >>

Petua Tahan Lama >>

Gambar Aksi Datin >>

Cerita Seks Hebat >>

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...