Posts Tagged 'gadis melayu bogel'

Punggung Fasha Seksi

KUALA LUMPUR: Istilah seksi dan artis seakan tidak dapat dipisahkan dalam industri seni, sama ada di Hollywood, Bollywood atau di negara kita.

Berikutan itu, Metro Ahad terpanggil untuk menjalankan satu kajian bagi mencari ‘5 Artis Paling Seksi’ tanah air melalui laman web rasmi Kumpulan Harian Metro, MyMetro, bermula 7 Mac lalu.
Pilihan lima artis paling seksi dan panas itu membabitkan 29 selebriti wanita dalam negara. Sejak carta undian ini dikeluarkan, maklum balas yang diterima daripada peminat seni dan pembaca akhbar ini cukup memberangsangkan dengan kira-kira 2,000 pembaca melakukan undian.

Setakat ini, pelakon penuh kontroversi, Fasha Sandha masih menduduki tempat pertama carta undian. Pada minggu pertama, undian teratas mulanya memihak Rozita Che Wan. Namun, nama Fasha membuat kejutan pada minggu berikutnya apabila mendahului semua artis lain dengan rating sebanyak 14.76 peratus sehingga kelmarin.
Kedudukan carta berkenaan sentiasa berubah, namun setakat ini populariti pelakon filem Anak Halal dan Evolusi KL Drift itu masih belum dapat ditandingi. Rozita terus mengikut rapat di belakang Fasha, itupun perbezaan rating antara kedua-dua selebriti popular ini tidak jauh. Setakat ini, Rozita mendapat undian 10.31 peratus, dan hanya 4.45 peratus di belakang Fasha. Rozita satu- satunya artis berusia dan berstatus janda dalam senarai lima artis teratas.
Tiga artis lain dalam senarai lima teratas adalah Zila Bakarin, Rabecca Nur dan Jue Aziz. Rating ketiga-tiga artis ini sangat jauh tertinggal di belakang Fasha dan Rozita. Zila Bakarin menduduki tangga ketiga senarai dengan undian sebanyak 6.41 peratus. Tuah banyak menyebelahi pelakon lama ini dan lebih membanggakan Zila tidak pernah terkeluar daripada rating lima terbaik dalam carta. Agak mengejutkan, Rebecca Nur Al Islam menduduki carta keempat gadis paling seksi. Sekalipun sudah bergelar isteri kepada seorang usahawan, ternyata popularitinya masih belum merudum.

Pelakon muda berusia 25 tahun ini mendapat undian sebanyak 4.19 peratus manakala kedudukan kelima milik Jue Aziz dengan undian sebanyak 3.27 peratus.
Dalam senarai berikutnya, jika dikira mengikut rating ke enam hingga 10, pembaca MyMetro memilih Nora Danish (3.11 peratus), Nur Fazura (3.09 peratus), Ayu Raudhah (3.09 peratus), Zarina An Julie (2.91 peratus) dan Marsha (2.43 peratus).

Nama artis lain yang turut tersenarai dalam carta undian terbabit ialah Maya Karin, Faradhiya, Diana Danielle, Scha Al-Yahya, Lisa Surihani, Nita Hamzah, Nasha Aziz, Tiz Zaqyah, Natasha Hudson, Sarimah Ibrahim, Miz Nina, Mimi One Nation Emcee, Juliana Evans, Yasmin Khanif, Maria Farida, Dayang Nurfaizah, Azharina, Watie Elite dan Julia Ziegler. Berhubung penyiaran undian ‘5 Artis Paling Seksi’ ini, pelbagai reaksi dan persepsi daripada peminat dunia seni tempatan, terutama di kalangan pembaca Harian Metro dan Metro Ahad.
Menurut seorang pembaca, Fauzi Latif, 30, sekalipun Fasha tidak pernah kering dengan pelbagai kontroversi, tidak dinafikan pelakon terbabit pandai menjaga penampilan.
“Artis macam Fasha ada pakej menarik. Saya suka melihatnya ketika dia tampil di khalayak, terutama di media.
“Dia ada rupa yang cantik dan pandai pula bergaya. Mata dan pinggul Fasha memang menggoda,” katanya.
Dalam senarai lima artis paling seksi pada mata Fauzi, selain memilih Fasha Sandha sebagai artis paling sesuai dengan jolokan itu, dia turut memilih Tiz Zaqyah, Faradhiya, Rozita Che Wan dan Nasha Aziz.
Bagi Muhammad Ashraf, 36, dia meminati Fasha bukan saja kerana paras rupa pelakon berkenaan, bahkan daripada segi penampilan serta cara percakapan yang cukup menggoda dan manja.
“Apabila Fasha tampil di kaca televisyen, gaya pertuturannya berada dalam kelas tersendiri. Dia memang menggoda dan manja, lelaki yang mengenalinya mesti cair.
“Apapun, bagi pendapat saya, artis seksi tidak semestinya dinilai daripada segi kecantikan dan cara berpakaian. Seperti Nasha Aziz, dia tidak perlu berpakaian seksi tetapi dirinya itu sendiri secara semula jadi sudah seksi,” katanya yang memilih Fasha Sandha, Nasha Aziz, Maya Karin, Faradhiya dan Sarimah Ibrahim sebagai artis paling seksi.
Selain itu, Nur Farahliza Azman, 29, pula berpendapat pemilihan Fasha di kalangan pembaca Harian Metro mungkin disebabkan dengan gosip panas yang menaikkan namanya kebelakangan ini. Bagi Farah, artis paling seksi sepatutnya diberikan kepada Rozita Che Wan.
“Pada pendapat saya, Rozita lebih seksi dan tubuh badannya lebih menggiurkan lelaki. Saya yang juga seorang wanita mengimpikan untuk memiliki tubuh badan sepertinya.
“Namun, secara jujur, istilah seksi tidak terletak kepada tubuh badan dan pakaian semata-mata sebaliknya ia perlu diukur daripada pelbagai segi seperti gaya percakapan, cara berpakaian dan sebagainya.
“Begitupun, tidak semua yang berpakaian terdedah sana sini boleh digelar seksi. Bagi saya, seksi itu adalah sesuatu yang subjektif,” katanya.
MyMetro masih mengekalkan undian ‘5 Artis Paling Seksi’ dalam MyMetro. Kepada pembaca yang ingin memberi sokongan pada artis kesayangan anda, sila buat undian anda dan layari laman web www.hmetro.com.my

Gambar Terkini Fasha

Pic Terhangat Artis >>

AKSI TERLAMPAU >>


Amoi Seksi Jiran Ku Mengidam Batang Besar

Amoi Seksi Jiran Ku Mengidam Batang Besar

CARA MENGHANGATKAN WANITA >> Klik Sini

CARA HEBAT PUAS WANITA >> Klik Sini

Aku menoleh ke kiri, tiada siapa di situ. Aku menoleh ke kanan dan terlihat seorang gadis cina tersenyum kepadaku. Aku merenung ke arahnya, benarkah gadis ini yang bertanya kepadaku tadi atau aku tersalah dengar. Sambil aku terpinga-pinga tiba-tiba aku mendengar semula pertanyaan yang sama.

“Saya tanya, abang sedang jemur pakaian ke?”

“Ha.. ah..”

Tergagap-gagap aku menjawab. Pertanyaan spontan dari seorang gadis cantik yang hanya berpakaian seadanya membuatkan lidahku kelu. Amoi berkulit putih itu hanya mengenakan seluar pendek warna putih ketat menampakkan ulas-ulas punggungnya yang pejal. Bajunya yang berwarna pink jarang kainnya menampakkan bayangan gunung kembarnya. Malah puting teteknya yang berwarna merah gelap seperti terbayang di dalam baju nipisnya. Aku rasa ukurannya mungkin 37-28-38. Aku agak-agak sajalah. Bergetah amoi ni.

Amoi yang masih muda ini jarang aku lihat sungguhpun rumah kami berkembar. Gadis ini bekerja di sebuah butik sementara aku dan tiga kawanku menyewa di sebelah rumahnya. Aku dan kawan-kawanku sedang menunut di sebuah IPTA di ibu kota. Kerana kegiatan masing-masing maka aku dan keluarga cina tetangga kami jarang bertemu.

“Abang cuti ke hari ni?” Tanya amoi itu lagi.

“Tidak, saya kuliah petang. You cuti ke?” aku bertanya ramah.

“Ya, saya cuti hari ni. Badan rasa kurang sihat.” Amoi menjawab lembut.

Oleh kerana rumah kami adalah rumah teres maka bahagian belakang rumah dijadikan tempat menjemur pakaian. Rumah kami hanya dipisahkan pagar dawai mata punai setinggi dada. Justeru itu aku dapat melihatnya dan dia juga dapat melihatku. Hari itu amoi yang aku kenali sebagai Elizabeth Wong juga sedang menjemur pakaian. Dia meminta aku memanggilnya dengan nama Eli saja. Eli yang berusia awal 20-an ini memang cantik orangnya, sekurang-kurangnya pada pandangan akulah.

Dengan perasaan berdebar aku meneruskan menjemur pakaianku. Pada waktu itu aku hanya mengenakan kain pelikat tanpa baju. Ada juga perasaan malu kerana aku berpakaian begitu. Tetapi aku teruskan juga kerjaku kerana hanya tinggal beberapa helai saja lagi. Sementara Eli di sebelah juga sedang menjemur pakaiannya.

Bila hampir selesai kerjaku aku menoleh ke arah Eli. Waktu itu Eli sedang menjemur pakaian dalamnya. Pelbagai bentuk coli dan seluar dalam tersidai di ampaian. Aku ni jenis mudah terangsang bila melihat seluar dalam perempuan. Spontan saja zakarku mencanak keras di dalam kain. Hatiku makin berdebar.

“Bang, kenapa kain abang tu?” Amoi cantik menegur.

 

AMOI HISAP BATANG >> Klik Sini

MINYAK SEKS >> Klik Sini

Aku menoleh ke bahagian bawah. Aku lihat kainku sedikit terangkat kerana semenangnya aku tidak memakai seluar dalam bila aku berada di rumah. Rupanya zakarku yang mengeras telah mengangkat kain yang kupakai hingga ketara kelihatan.

“Aahh.. tak ada apalah,” jawabku tersipu malu.

“Burung abang tu dah bangun, kenapa tu?” Amoi muda masih menggodaku.

“Saya tak tahan tengok seluar dalam Eli.” Kataku jujur.

“Kalau yang ini abang tahan?”

Secara selamba Eli menarik seluar yang dipakainya. Aku terpaku melihat tindakan yang tak disangka-sangka. Sebaik saja seluar putihnya melorot ke bawah maka terlihat bulu-bulu halus di tundun gadis cina tersebut. Bulu-bulu warna hitam yang menghiasi kulit tundun yang putih membuat jantungku berdegup kencang. Kalaulah aku ada penyakit jantung, mungkin tamat riwayatku waktu itu.

“Kalau abang nak tengok lebih, abang kena datang rumah saya.”

“Boleh ke?”

“Boleh, tak ada hal. Marilah!”

Amoi cantik membuka pintu pagar belakang rumahnya. Aku juga yang tertarik dengan pelawaannya juga membuka pintu pagar rumahku. Aku berjalan pantas menuju ke rumahnya. Di bahagian belakang perumahan kami tiada rumah kediaman, yang ada hanya belukar kecil dan bukit kecil. Justeru itu aku tidak bimbang dilihat orang. Dia memegang tanganku dan menarik masuk ke dalam rumahnya.

Amoi muda terus masuk ke dalam rumah. Aku mengikuti dari belakang macam anak kecil mengekori ibu. Rumah tersebut sunyi kerana ibu bapa Eli telah berangkat ke tempat kerja. Eli mengajakku ke biliknya, aku patuh tanpa sebarang protes. Aku memandang sekeliling bilik Eli, kemas biliknya. Bilik yang dihias cantik itu harum dan dingin. Di bahagian tengah ada katil besar ukuran king size, bertilam tebal dan dilapisi cadar lembut warna pink berbunga kecil.

Eli duduk di pinggir katil. Aku masih berdiri terpegun di muka pintu. Tindakan berani gadis cina tersebut menyebabkan aku tak sempat berfikir. Aku hanya menurut saja kehendak Eli. Otakku dah tak berfungsi, iku mengikut naluri saja. Bila Eli menggamitku, aku menghampirinya.

“Sinilah bang, abang tak biasa ke?”

“Belum biasa.” Jawabku terketar-ketar.

“Jadi abang masih virgin le?”

Aku hanya mengangguk. Eli tersenyum simpul memandangku. Dia memegang tanganku dan menarikku lebih dekat dengannya. Bila aku hanya sekaki darinya pantas saja dia menyetuh burungku yang sudah terpacak sejak tadi. Gulungan kainku dirungkai dan akhirnya aku berdiri telanjang di hadapannya.

“Boleh tahan juga besar batang you dan panjang juga ye. Ni first time I tengok batang yang sunat tau.”

Eli bersuara sambil membelek-belek batangku yang sudah mengeras sejak aku terpandang seluar dalam yang disidainya. Percakapan kamipun sudah melantur. Sekejap abang sekejab you, sekejap saya sekejap I.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Amoi cantik masih memberi komen bila melihat batang pelirku.

Aku lihat Eli seperti penasaran. Dipegang dan dibelek, di lihat atas dan bawah. Digenggam dan diramas. Dilurut dan dipicit. Agaknya memang benarlah dia belum pernah melihat pelir melayu yang bersunat.

“Batang boyfriend you tak sunat ke?” tanyaku.

“Boyfriend I bangsa cina, mana ada orang cina sunat.”

“You suka batang I?” tanyaku lagi.

“I suka kepala burung you yang kembang ni.”

Puas membelek, amoi cantik mula mencium dan menjilat kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak kesedapan bila Eli mengulum batangku dan memasukkan hampir tiga suku batangku ke dalam mulutnya. Lama juga Eli bermain-main dengan batangku. Pertama kali batangku dihisap oleh seorang perempuan cantik. Aku bagaikan gila kerana kesedapan. Mulutnya yang hangat itu membuat aku hampir terpancut. Aku cuba bertahan. Aku tak mahu terpancut terlampau cepat.

Eli makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di hadapannya sementara dia duduk di pinggir katil. Aku seperti tidak sabar untuk menikmati barang Eli yang ditunjukkan kepadaku di luar tadi. Aku cuba mengangkat Eli supaya dia berdiri. Eli seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting, Eli amat berselera menyonyot batang pelirku.

“Eli, I nak tengok you punya. I tak tahan ni.”

Eli melepaskan batangku dan bergerak ke tengah katil. Dia tidur telentang dan mengangkang luas tapi masih berseluar. Dengan tangan terketar aku membuka seluarnya dan menarik ke hujung kaki. Eli tidak memakai seluar dalam maka terpampang depan mataku burit amoi yang tembam dan berbulu nipis macam bulu anak burung yang baru tumbuh. Kulit pahanya yang putih menggetar perasaanku. Di celah bibir merah yang merekah terlihat daging merah yang menonjol. Inilah yang dipanggil kelentit, fikirku. Kelentit itu kelihatan agak panjang, mungkin kerana kelentit cina tak bersunat.

Aku cuba sentuh dengan jariku dan terasa agak keras. Eli mengeliat dan mengerang kesedapan sambil menggentel teteknya sendiri. Aku tak sedar bila masanya Eli melepaskan baju yang dipakainya. Kedua gunung kembarnya kelihatan padat dan pejal. Aku meneruskan aktivitiku menguli bijinya dengan jariku. Makin kuat kedengaran Eli mengerang. Cairan panas berlendir mula keluar membasahi bibir burit Eli dan terpalit ke jariku.

Tidak tertahan dengan pemandangan indah di hadapanku maka aku merapatkan mukaku dan mula menghidu burit amoi. Ada aroma khas yang terpancar di situ. Begini rupanya bau burit perempuan, fikirku. Puas menghidu aku mula menjilat kelentitnya yang mengeras. Aku mendengar nafas Eli sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Kelentit amoi yang panjang ini memang sedap dihisap. Eli tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli. Aku nyonyot kelentit dan bibir burit Eli dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh minit juga aku kerjakan pantat Eli ni.

“Abang, I dah tak tahan.”

“You nak I buat apa?” aku sengaja mengacah Eli.

“I dah tak tahan, I nak rasa batang melayu,” kedengaran suara Eli bergetar.

Aku faham dia dah tak sabar nak merasa batang melayu yang bersunat. Aku merapatkan diriku ke celah kangkangnya yang terbuka luas. Bibir buritnya yang merah dan basah ternganga. Aku halakan kepala pelirku ke mulut pantat Eli yang sedang menunggu batang melayu. Bila aku tekan batangku terasa susah juga nak masuk, ketat.

“Bang pelan-pelan bang, batang you besar dari batang boyfriend I. Dan ini pertama kali I dapat batang melayu.”

Aku pun menekan batangku pelan-pelan sedikit demi sedikit sampai habis masuk dalam pantat Eli. Aku diam sekejap dan lepas tu baru mula gerakan sorong tarik. Pertama kali aku melakukan seks, sama sekali tak ada pengalaman. Aku hanya ikut seperti yang aku lihat dalam video lucah. Lubang Eli terasa sungguh hangat, sungguh sedap. Bila aku menekan dalam-dalam aku tengok badan Eli terangkat-angkat. Sambil menghenjut, tangan kananku menggentel tetek kiri Eli dan mulut aku menggigit puting kanan Eli.

“Sedap bang.. seedaaap… I, I tak taahhhaaannnnnn….” bergetar suara Eli yang kesedapan.

Terasa kemutan demi kemutan di batangku. Kemuta Eli tersebut sungguh sedap dan lazat. Memang terasa ketat pantat Eli, terasa macam nak terpancut aku, aku cuba mengawal diri. Pertama kali merasakan menyebabkan aku sukar mengawal diri. Tiba-tiba terasa badan Eli bergegar kuat. Pahanya mengepit badanku dan tangannya menggaru belakangku.

“Aaaaahhh.. I dah pancut bang,” jerit kecil Eli sambil badan dia terkulai dalam pelukanku.

Terasa suam-suam batang aku yang masih lagi berada dalam pantat Eli. Cairan hangat makin banyak membasahi batang pelirku. Rasanya aku tak mampu bertahan lebih lama. Maniku yang dah berkumpul di pangkal zakar bila-bila masa boleh terpancut keluar.

“I dah nak keluar, pancut dalam atau luar?” aku bertanya Eli terlebih dulu.

“Pancut dalam bang, I nak rasa you punya.”

Sehabis saja kata-kata Eli, pancutan demi pancutan laju menerpa lubang burit si amoi. Bergetar punggung Eli menerima benih-benih melayu yang hangat. Terkapai aku di atas dada Eli bila pancutan terakhir keluar dari lubang kecil di hujung kepala pelir.

“Fuhh.. sedap betul batang you bang. Patut la kawan I cakap batang melayu dengan batang cina ada beza rasa dia. Rupa-rupanya batang melayu lagi sedap.” Kata Eli sambil tersenyum.

Aku pun tersenyum saja kepada Eli. Aku betul-betul puas. Hasratku menikmati burit amoi sudah terlaksana.

“You punya sungguh sedap. Sempit dan ketat lubang you. Grip you memang dahsyat.” Aku memuju kehebatan Eli.

“Nanti lain kali kalau ada peluang kita main lagi ya bang. Lagi lama kita main.” Minta Eli.

Aku mengangguk sambil tersenyum kepada si amoi muda yang cantik. Tak sangka terunaku tergadai kepada amoi jiran sebelah rumahku.

Sambungan

Aksi Panas Fasha Sandha >>Klik Sini

Artis Di parti Liar >>Klik Sini

Pembaca Berita Paling Seksi >> Klik Sini

Seks Ganasku Dengan Cikgu Cantik

Seks Ganasku Dengan Cikgu Cantik

Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.

     

AKSI LEBIH BERAHI >> Klik Gambar

MINYAK NAIK NAFSU >> Klik Sini

WANITA BERNAFSU >> Klik Pada Gambar

Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.

“Hi, apa kabar cikgu?”

“Hi, baik jer Aahh!” dengan suara yang begitu menstimkan.

Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.

“Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”, Tanya Cikgu Mira.

“Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” tanya aku.

“Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab Cikgu Mira.

“Ok saya akan datang”. Jawabku.

Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.

Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.

“Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.

“Taklah, baru jer cikgu”. Kataku walaupun aku memang lama menunggu.

Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).

“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kataku.

“Ok. Pegilah.” Kata Cikgu Mira.

Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.

Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).

Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.

“Emm..” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.

“Naper Zam?”. Tanyanya.

“Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.

“Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kataku.

“Naper zam cakap cam tu”.

“Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potongku.

“Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.

“Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!” Aku terus mengayatnya.

Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnyamembuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.

GAMBAR AKSI >> Klik Gambar

“Emmphh. Emmpphh. Zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan.

“Saya pun cam tu juga”. Balasku.

Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.

“Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanyaku.

“Emm.. Peganglah” jawabnya.

Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.

“Aahh. Aahh. Emmpphh. Zam.” Cikgu Mira mendesah kesedapan.

“Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.

“Emm. Ok lah..” kata Cikgu Mira.

Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.

“Zam.. Mmpphh. Mmpphh” terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.

Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.

Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.

Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.

Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.

“Mmpphhmm. Aahh..”

Ke Bahagian 2   >> Aksi Spontan Artis Malaysia

Gambar Cikgu >> Klik Sini


Seks Aku Dan Janda Kaya Tubuh Body Cantik Dan Mengiurkan

Seks Aku Dan Janda Kaya Tubuh Body Cantik Dan Mengiurkan

Membesar dalam keluarga yang mewah memang saat yang mengembirakan, apa sahaja yang diimpikan pasti menjadi kenyataan. Wang ringgit mengalir seperti air di teresan. Barang-barang yang berharga dari luar dan dalam negeri menjadi mainan di badanku, dari segi pakaian, kasut dan sebagainya sudah tidak daya untuk aku senaraikan namanya.

AKSI GHAIRAH >> Klik Sini

TERANGSANG >> Klik Sini

LELAKI HEBAT >> Klik Sini

Namun hanya satu yang sukar untuk aku rapati walaupun dibayar dengan ribuan ringgit di campakkan ke ribanya sekalipun terlalu sukar untuk aku mendapatkannya. Kasih sayang.. Satu ungkapan yang mudah namun terlalu sukar untuk aku merasai harga sebuah kasih sayang dari Papa dan Mama. Apa yang mereka tahu hanyalah, dengan lambakan wang ringgit, aku akan merasa bahagia. Setiap hari Papa dan Mama akan hilang pada awal pagi dan pulangnya sehingga lewat malam, kadang-kadang tidak pulang sampai seminggu lamanya. Selama ini aku hanya dibelai dan diberikan kasih sayang hanyalah dari orang gajiku.

WANGIAN RANGSANG LELAKI >> Klik Sini

Kak Esah merupakan orang ketiga yang menjaga aku, selepas orang gaji lamaku berhenti. Selepas kematian suaminya, Kak Esah terpaksa mencari nafkah sendiri bagi meneruskan hidupnya. Hasil perkahwinan dengan suaminya Kak Esah telah dikurniakan 2 orang cahaya mata, Hairul Amri 8 tahun dan Atikah 13 tahun. Melihatkan kesusahannya, Papaku telah mengizinkannya untuk tinggal di rumahku.

Kak Esah tidaklah terlalu tua, umurnya baru mencecah 37 tahun. Melihat pada bentuk badannya yang cantik dan mempunyai payudara yang agak besar pasti orang menjangka umurnya sekitar 30 tahun. Segala urusan makan dan minumku Kak Esah yang menguruskannya. Tugas Kak Esah agak mudah kerana di rumahku hanya tinggal adik bungsuku yang baru berumur 5 tahun. Apabila kami semua keluar bekerja, tinggallah Kak Esah dengan adikku sahaja di rumah sementara anak-anaknya telah keluar bersekolah.

Suatu pagi, bangun dari tidur terasa badanku begitu sakit urat sarafnya dan kepalaku terasa begitu berat bagaikan ada batu yang menghempapnya. Aku gagahkan badanku keluar dari bilik mencari Mamaku dengan alasan dapatlah ia menghantar aku ke klinik.

“Maa.. Maa..” jeritanku memecahkan kesunyian pagi.

“Ada apa Zack? Mamamu tiada kerana pagi-pagi lagi ia sudah keluar” celah Kak Esah.

“Papa mana kak, sunyi aje rumah ni?” tanyaku sambil melilau mataku mencari sesuatu.

“Papamu tak balik semalam kerana ada kerja luar, 2 hari lagi baru balik dan Haiqal mengikut Mamanya keluar pagi tadi, katanya mahu membeli barang.” jelas Kak Esah.

Kepalaku terasa berdenyut-denyut dan daya imbanganku kian pudar, badanku terhoyong-hayang mencari kerusi. Namun tidak sempat sampai, aku terasa badanku rebah ke lantai. Mujurlah Kak Esah sempat menyambutku namun aku sudah tidak berdaya lagi untuk membuka mata.

Sedar-sedar terasa begitu sejuk seluruh badanku, hawa dingin dari alat penghawa dingin kurasakan terus meresap ke kulitku. Aku lihat diriku sudah berada di atas tilam di dalam bilikku kembali. Namun aku merasakan seperti ada benda merayap-rayap di kakiku. Aku cuba mengangkat kepala untuk melihat, tersentak dengan itu juga aku menyandar kembali. Aku mengeluh perlahan, mahu tidak tersentak bila melihat tubuhku tanpa seurat benang dan Kak Esah sedang asyik menjilat-jilat pehaku dan tangannya terus mengusap-ngusap batangku yang masih terkulai layu.

Aku lihat Kak Esah seperti seekor singa yang kehausan, habis seluruh batangku di kolumnya. Melihatkan tubuh Kak Esah yang dari tadinya telah menanggalkan seluruh pakaiannya, nafsuku mula teransang memandang dua buah betik yang tergantung pejal di dadanya. Begitu juga dengan bulu jembutnya yang menumbuh halus, menampakkan lubang cipapnya yang tembam.

“Ehemm.. Arghh..” tidak dapat aku menahan kesedapan.

Kak Esah masih memain-mainkan lidahnya ke lubang kencingku dan sesekali ia menjilat dan mengulum biji telurku. Terasa sesak nafasku menahan kenikmatan bila batangku di masukkan terus ke dalam mulutnya.

Cloopp.. Claapp batang berbunyi.

Daripada bawah Kak Esah terus menaikkan lidahnya menjilat pusatku dan terus ke puting tetekku yang semakin mengeras bila giginya menggigit manja putingku. Badanku terasa hangat bila payudaranya bergesel lembut di badanku. Pening di kepalaku semakin hilang bila di kerjakan Kak Esah. Aku sudah tidak tahan lagi bila dikerjakan sebegini namun niatku terbantut untuk bangun bila kurasakan tanganku diikat pada penjuru katilku. Aku lihat Kak Esah hanya tersenyum manja menampakkan barisan gigi putihnya yang tersusun rapi.

“Kak, tak bestlah macam ni” aku melepaskan keluhan.

Namun Kak Esah tidak menjawap sebaliknya ia terus merangkul bibirku bertaut rapat dengan bibirnya. Aku tidak mampu bersuara sebaliknya terus memain-mainkan lidahku di mulutnya.

“Hebat juga penangan janda sorang ni” kata aku di dalam hati, mungkn lepaskan geram kerana lama sudah tak dapat.

Kak Esah kemudiannya menjilat terus leherku dan terus memasukkan lidahnya ke lubang telingaku. Gerakannya membuatkan aku tidak tahan kegelian apabila ia terus memain-mainkan lidahnya di lubang telingaku. Kemudian ia jilat kembali batangku sebelum ia menekan masuk batangku ke lubang cipapnya. Terasa sendat lubang vaginanya, bila kepala takukku mula mengelinap masuk lubang cipapnya, mungkin kerana sudah agak lama tidak servis membuatkan lubangnya seperti anak dara rasanya. Teringat aku akan cipap Julia yang padat sama seperti cipap Kak Esah sewaktu aku menikmatinya sewaktu di pulau dahulu.

“Arghh sakitnya.. Sedapnya” rengekan Kak Esah bila batangku yang besar menusuki lubang cipapnya.

“Arggh.. Urghh” aku juga menahan kenikmatan.

“Wah.. Besar dan panjang batangmu.. Tak sama dengan batang arwah pakcikmu dulu” luahan Kak Esah antara jelas dan tak jelas.

Semakin lama semakin laju Kak Esah turun dan naik di atas badanku bila terasa minyak pelincirnya sudah mula beroperasi, terasa semakin longgar lubang vaginanya. Senak juga terasa perutku bila punggung Kak Esah mendarat terus memasukkan seluruh batangku. Kak Esah terus memainkan peranannya dan sesekali ia mencium rakus bibirku.

Aku turut membantu Kak Esah dengan mengangkat turun dan naik punggungku bagi merapatkan batangku ke dalam cipapnya. Aku sudah tidak tertahan lagi dikerjakan oleh janda seorang ni. Aku rasakan ada cairan hangat mengalir keluar di batangku dan satu hentakkan kuat menyenakkan perutku. Kak Esah mengejang kepuasan setelah sampai klimaknya. Namun batangku masih mencapai kepuasan yang sebenar, masih jauh lagi untukku sampai penamatnya.

Aku cuba menanggalkan ikatan tanganku dengan mulut dan akhirnya telerai jua ikatan yang menyeksakan batinku itu. Aku lihat Kak Esah masih lagi terlentang kepuasan dan aku tidak melepaskan peluang yang ada di depan mataku. Kini giliranku pula untuk memainkan peranan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih kelembapan dan meramas-ramas lembut payudaranya.

“Ehemm.. Erghh” Kak Esah mengerang kegelian bila lidahku mula memain-mainkan cipapnya.

Aku lihat bibir mulut bawahnya masih penuh dengan lender-lendir pejal yang masih bertakung di lubang cipapnya. Aku terus merasai madu dari lubang vagina Kak Esah sehingga kian kering airnya aku menjilatnya. Lidahku terus menjilat dan memain-mainkan biji kelentitnya, terangkat-rangkat punggungnya menahan kelazatan dan kegelian. Melihatkan Kak Esah yang telah hilang kelesuan, aku tanpa menunggu lama terus melancarkan serangan terhadap cipapnya.

Aku tarik sedikit bahagian kaki terjuntai ke lantai dan ku kangkangkan pehanya agar memudahkan pelayaranku. Aku halakan kepala takukku ke lubangnya dan terasa kemutan Kak Esah masih lagi bertenaga menelan batangku. Tidak sukar untuk ku teluskan lubang vaginanya kerana salurannya masih licin terkena simbahan lava dari lubang keramatnya. Aku menekan habis batangku terus ke dalam lubangnya sehingga rapat telurku ke cipap Kak Esah.

“Arghh.. Ughh.. Sedapnya, lagi Zack.. Laju lagi..” Kak Esah mengangkat-ngangkat punggungnya mengikut rentakku.

Kini aku tonggengkan pula punggungnya dan Kak Esah hanya menurut sahaja kehendakku. Aku benamkan lagi batangku ke cipapnya, aku uli-uli punggungnya yang pejal itu. Aku sorong, aku tarik, aku goyang-goyangkan batangku di dalam lubangnya hingga terasa dinding-dinding mengena kepala takukku.

Cloopp.. Claapp berbunyi lubang cipapnya menahan asakanku.

“Zack, akak sudah nak sampai ni” aku terasa batangku berdenyut-denyut menahan kemutan Kak Esah.

“Sekajap lagi kak, saya pun sudah nak klimaks ni, kita sama-sama sampai ke perhentian”.

“Cepat sikit, akak sudah tak tahan ni” rayu Kak Esah menahan asakkanku.

“Nak tembak kat mana ni kak?” aku meminta kepastian.

“Di dalam sahaja.. Akak sudah lama tak cuci dalam tu”

“Arghh.. Urghh..” Croott.. Croott.. beberapa das tembakkanku tepat pada sasaran.

“Kau memang hebat Zack, tidak pernah aku merasai kenikmatan yang begitu sedap” mulutnya terus menyatu dengan bibirku.

Terasa air hangat mengalir keluar di batangku dan aku masih membiarkan batang terus layu di dalam lubang dalam vaginanya. Aku terus lena dipangkuan Kak Esah. Namun Kak Esah segera bangun membersihkan dirinya sebelum Mama dan adikku pulang. Aku segera menelefon pejabatku bahawa aku tidak dapat hadir kerana kurang sihat. Segera aku bangun dari katil bila melihat Kak Esah masih berada di dalam bilik air.

Aku memeluk tubuh Kak Esah dari belakang dan meramas-ramas payudaranya, Kak Esah merenggek kesedapan. Aku mengambil sabun dan membantu mengabunkan seluruh tubuhnya. Bermula dari badan kemudian aku turun ke bawah, namun tanganku behenti di lubuk kenikmatannya dan memain-mainkan jariku ke dalam pusarnya. Kak Esah sudah tidak tahan terus menangkap batangku dan memasukkan ke dalam lubang cipapnya. Aku juga perlu segera menghabiskan pelayaranku dengan segera kerana takut Mama dan adikku akan segera pulang. Setelah hampir setengah jam bertukar-tukar posisi, akhirnya aku segera melepaskan segala lavaku ke dalam mulut Kak Esah.

Crott.. Croott.. Arghh.. tangan Kak Esah terus memain-mainkan batangku ke dalam mulutnya.

Habis licin dijilatnya batangku. Semenjak hari itu, aku kini menjadi suami kedua kepada Kak Esah dan kami akan melakukannya bila ada peluang yang terhidang. Rahsiaku bersama Kak Esah terus tersimpan rapi hingga Kak Esah berhenti dari rumahku kerana pulang ke kampung menjaga ibunya yang sedang sakit dan tempat Kak Esah kini telah diambil oleh orang gaji baruku yang berasal dari Indonesia. Ning Arti juga boleh tahan pukulan seksnya, mahu tercabut batangku bila ia menyepit dan mengedut batang di dalam cipapnya.

Baca Lagi >>

Tips Atasi Pancutan Awal

Aksi Panas Artis Malaysia >>

Minyak Sex Hangat >>>>                                        

Minyak Sex Hangatkan Wanita


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...