Posts Tagged 'Amoi Hisap Batang'

Amoi Seksi Jiran Ku Mengidam Batang Besar

Amoi Seksi Jiran Ku Mengidam Batang Besar

CARA MENGHANGATKAN WANITA >> Klik Sini

CARA HEBAT PUAS WANITA >> Klik Sini

Aku menoleh ke kiri, tiada siapa di situ. Aku menoleh ke kanan dan terlihat seorang gadis cina tersenyum kepadaku. Aku merenung ke arahnya, benarkah gadis ini yang bertanya kepadaku tadi atau aku tersalah dengar. Sambil aku terpinga-pinga tiba-tiba aku mendengar semula pertanyaan yang sama.

“Saya tanya, abang sedang jemur pakaian ke?”

“Ha.. ah..”

Tergagap-gagap aku menjawab. Pertanyaan spontan dari seorang gadis cantik yang hanya berpakaian seadanya membuatkan lidahku kelu. Amoi berkulit putih itu hanya mengenakan seluar pendek warna putih ketat menampakkan ulas-ulas punggungnya yang pejal. Bajunya yang berwarna pink jarang kainnya menampakkan bayangan gunung kembarnya. Malah puting teteknya yang berwarna merah gelap seperti terbayang di dalam baju nipisnya. Aku rasa ukurannya mungkin 37-28-38. Aku agak-agak sajalah. Bergetah amoi ni.

Amoi yang masih muda ini jarang aku lihat sungguhpun rumah kami berkembar. Gadis ini bekerja di sebuah butik sementara aku dan tiga kawanku menyewa di sebelah rumahnya. Aku dan kawan-kawanku sedang menunut di sebuah IPTA di ibu kota. Kerana kegiatan masing-masing maka aku dan keluarga cina tetangga kami jarang bertemu.

“Abang cuti ke hari ni?” Tanya amoi itu lagi.

“Tidak, saya kuliah petang. You cuti ke?” aku bertanya ramah.

“Ya, saya cuti hari ni. Badan rasa kurang sihat.” Amoi menjawab lembut.

Oleh kerana rumah kami adalah rumah teres maka bahagian belakang rumah dijadikan tempat menjemur pakaian. Rumah kami hanya dipisahkan pagar dawai mata punai setinggi dada. Justeru itu aku dapat melihatnya dan dia juga dapat melihatku. Hari itu amoi yang aku kenali sebagai Elizabeth Wong juga sedang menjemur pakaian. Dia meminta aku memanggilnya dengan nama Eli saja. Eli yang berusia awal 20-an ini memang cantik orangnya, sekurang-kurangnya pada pandangan akulah.

Dengan perasaan berdebar aku meneruskan menjemur pakaianku. Pada waktu itu aku hanya mengenakan kain pelikat tanpa baju. Ada juga perasaan malu kerana aku berpakaian begitu. Tetapi aku teruskan juga kerjaku kerana hanya tinggal beberapa helai saja lagi. Sementara Eli di sebelah juga sedang menjemur pakaiannya.

Bila hampir selesai kerjaku aku menoleh ke arah Eli. Waktu itu Eli sedang menjemur pakaian dalamnya. Pelbagai bentuk coli dan seluar dalam tersidai di ampaian. Aku ni jenis mudah terangsang bila melihat seluar dalam perempuan. Spontan saja zakarku mencanak keras di dalam kain. Hatiku makin berdebar.

“Bang, kenapa kain abang tu?” Amoi cantik menegur.

 

AMOI HISAP BATANG >> Klik Sini

MINYAK SEKS >> Klik Sini

Aku menoleh ke bahagian bawah. Aku lihat kainku sedikit terangkat kerana semenangnya aku tidak memakai seluar dalam bila aku berada di rumah. Rupanya zakarku yang mengeras telah mengangkat kain yang kupakai hingga ketara kelihatan.

“Aahh.. tak ada apalah,” jawabku tersipu malu.

“Burung abang tu dah bangun, kenapa tu?” Amoi muda masih menggodaku.

“Saya tak tahan tengok seluar dalam Eli.” Kataku jujur.

“Kalau yang ini abang tahan?”

Secara selamba Eli menarik seluar yang dipakainya. Aku terpaku melihat tindakan yang tak disangka-sangka. Sebaik saja seluar putihnya melorot ke bawah maka terlihat bulu-bulu halus di tundun gadis cina tersebut. Bulu-bulu warna hitam yang menghiasi kulit tundun yang putih membuat jantungku berdegup kencang. Kalaulah aku ada penyakit jantung, mungkin tamat riwayatku waktu itu.

“Kalau abang nak tengok lebih, abang kena datang rumah saya.”

“Boleh ke?”

“Boleh, tak ada hal. Marilah!”

Amoi cantik membuka pintu pagar belakang rumahnya. Aku juga yang tertarik dengan pelawaannya juga membuka pintu pagar rumahku. Aku berjalan pantas menuju ke rumahnya. Di bahagian belakang perumahan kami tiada rumah kediaman, yang ada hanya belukar kecil dan bukit kecil. Justeru itu aku tidak bimbang dilihat orang. Dia memegang tanganku dan menarik masuk ke dalam rumahnya.

Amoi muda terus masuk ke dalam rumah. Aku mengikuti dari belakang macam anak kecil mengekori ibu. Rumah tersebut sunyi kerana ibu bapa Eli telah berangkat ke tempat kerja. Eli mengajakku ke biliknya, aku patuh tanpa sebarang protes. Aku memandang sekeliling bilik Eli, kemas biliknya. Bilik yang dihias cantik itu harum dan dingin. Di bahagian tengah ada katil besar ukuran king size, bertilam tebal dan dilapisi cadar lembut warna pink berbunga kecil.

Eli duduk di pinggir katil. Aku masih berdiri terpegun di muka pintu. Tindakan berani gadis cina tersebut menyebabkan aku tak sempat berfikir. Aku hanya menurut saja kehendak Eli. Otakku dah tak berfungsi, iku mengikut naluri saja. Bila Eli menggamitku, aku menghampirinya.

“Sinilah bang, abang tak biasa ke?”

“Belum biasa.” Jawabku terketar-ketar.

“Jadi abang masih virgin le?”

Aku hanya mengangguk. Eli tersenyum simpul memandangku. Dia memegang tanganku dan menarikku lebih dekat dengannya. Bila aku hanya sekaki darinya pantas saja dia menyetuh burungku yang sudah terpacak sejak tadi. Gulungan kainku dirungkai dan akhirnya aku berdiri telanjang di hadapannya.

“Boleh tahan juga besar batang you dan panjang juga ye. Ni first time I tengok batang yang sunat tau.”

Eli bersuara sambil membelek-belek batangku yang sudah mengeras sejak aku terpandang seluar dalam yang disidainya. Percakapan kamipun sudah melantur. Sekejap abang sekejab you, sekejap saya sekejap I.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Amoi cantik masih memberi komen bila melihat batang pelirku.

Aku lihat Eli seperti penasaran. Dipegang dan dibelek, di lihat atas dan bawah. Digenggam dan diramas. Dilurut dan dipicit. Agaknya memang benarlah dia belum pernah melihat pelir melayu yang bersunat.

“Batang boyfriend you tak sunat ke?” tanyaku.

“Boyfriend I bangsa cina, mana ada orang cina sunat.”

“You suka batang I?” tanyaku lagi.

“I suka kepala burung you yang kembang ni.”

Puas membelek, amoi cantik mula mencium dan menjilat kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak kesedapan bila Eli mengulum batangku dan memasukkan hampir tiga suku batangku ke dalam mulutnya. Lama juga Eli bermain-main dengan batangku. Pertama kali batangku dihisap oleh seorang perempuan cantik. Aku bagaikan gila kerana kesedapan. Mulutnya yang hangat itu membuat aku hampir terpancut. Aku cuba bertahan. Aku tak mahu terpancut terlampau cepat.

Eli makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di hadapannya sementara dia duduk di pinggir katil. Aku seperti tidak sabar untuk menikmati barang Eli yang ditunjukkan kepadaku di luar tadi. Aku cuba mengangkat Eli supaya dia berdiri. Eli seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting, Eli amat berselera menyonyot batang pelirku.

“Eli, I nak tengok you punya. I tak tahan ni.”

Eli melepaskan batangku dan bergerak ke tengah katil. Dia tidur telentang dan mengangkang luas tapi masih berseluar. Dengan tangan terketar aku membuka seluarnya dan menarik ke hujung kaki. Eli tidak memakai seluar dalam maka terpampang depan mataku burit amoi yang tembam dan berbulu nipis macam bulu anak burung yang baru tumbuh. Kulit pahanya yang putih menggetar perasaanku. Di celah bibir merah yang merekah terlihat daging merah yang menonjol. Inilah yang dipanggil kelentit, fikirku. Kelentit itu kelihatan agak panjang, mungkin kerana kelentit cina tak bersunat.

Aku cuba sentuh dengan jariku dan terasa agak keras. Eli mengeliat dan mengerang kesedapan sambil menggentel teteknya sendiri. Aku tak sedar bila masanya Eli melepaskan baju yang dipakainya. Kedua gunung kembarnya kelihatan padat dan pejal. Aku meneruskan aktivitiku menguli bijinya dengan jariku. Makin kuat kedengaran Eli mengerang. Cairan panas berlendir mula keluar membasahi bibir burit Eli dan terpalit ke jariku.

Tidak tertahan dengan pemandangan indah di hadapanku maka aku merapatkan mukaku dan mula menghidu burit amoi. Ada aroma khas yang terpancar di situ. Begini rupanya bau burit perempuan, fikirku. Puas menghidu aku mula menjilat kelentitnya yang mengeras. Aku mendengar nafas Eli sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Kelentit amoi yang panjang ini memang sedap dihisap. Eli tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli. Aku nyonyot kelentit dan bibir burit Eli dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh minit juga aku kerjakan pantat Eli ni.

“Abang, I dah tak tahan.”

“You nak I buat apa?” aku sengaja mengacah Eli.

“I dah tak tahan, I nak rasa batang melayu,” kedengaran suara Eli bergetar.

Aku faham dia dah tak sabar nak merasa batang melayu yang bersunat. Aku merapatkan diriku ke celah kangkangnya yang terbuka luas. Bibir buritnya yang merah dan basah ternganga. Aku halakan kepala pelirku ke mulut pantat Eli yang sedang menunggu batang melayu. Bila aku tekan batangku terasa susah juga nak masuk, ketat.

“Bang pelan-pelan bang, batang you besar dari batang boyfriend I. Dan ini pertama kali I dapat batang melayu.”

Aku pun menekan batangku pelan-pelan sedikit demi sedikit sampai habis masuk dalam pantat Eli. Aku diam sekejap dan lepas tu baru mula gerakan sorong tarik. Pertama kali aku melakukan seks, sama sekali tak ada pengalaman. Aku hanya ikut seperti yang aku lihat dalam video lucah. Lubang Eli terasa sungguh hangat, sungguh sedap. Bila aku menekan dalam-dalam aku tengok badan Eli terangkat-angkat. Sambil menghenjut, tangan kananku menggentel tetek kiri Eli dan mulut aku menggigit puting kanan Eli.

“Sedap bang.. seedaaap… I, I tak taahhhaaannnnnn….” bergetar suara Eli yang kesedapan.

Terasa kemutan demi kemutan di batangku. Kemuta Eli tersebut sungguh sedap dan lazat. Memang terasa ketat pantat Eli, terasa macam nak terpancut aku, aku cuba mengawal diri. Pertama kali merasakan menyebabkan aku sukar mengawal diri. Tiba-tiba terasa badan Eli bergegar kuat. Pahanya mengepit badanku dan tangannya menggaru belakangku.

“Aaaaahhh.. I dah pancut bang,” jerit kecil Eli sambil badan dia terkulai dalam pelukanku.

Terasa suam-suam batang aku yang masih lagi berada dalam pantat Eli. Cairan hangat makin banyak membasahi batang pelirku. Rasanya aku tak mampu bertahan lebih lama. Maniku yang dah berkumpul di pangkal zakar bila-bila masa boleh terpancut keluar.

“I dah nak keluar, pancut dalam atau luar?” aku bertanya Eli terlebih dulu.

“Pancut dalam bang, I nak rasa you punya.”

Sehabis saja kata-kata Eli, pancutan demi pancutan laju menerpa lubang burit si amoi. Bergetar punggung Eli menerima benih-benih melayu yang hangat. Terkapai aku di atas dada Eli bila pancutan terakhir keluar dari lubang kecil di hujung kepala pelir.

“Fuhh.. sedap betul batang you bang. Patut la kawan I cakap batang melayu dengan batang cina ada beza rasa dia. Rupa-rupanya batang melayu lagi sedap.” Kata Eli sambil tersenyum.

Aku pun tersenyum saja kepada Eli. Aku betul-betul puas. Hasratku menikmati burit amoi sudah terlaksana.

“You punya sungguh sedap. Sempit dan ketat lubang you. Grip you memang dahsyat.” Aku memuju kehebatan Eli.

“Nanti lain kali kalau ada peluang kita main lagi ya bang. Lagi lama kita main.” Minta Eli.

Aku mengangguk sambil tersenyum kepada si amoi muda yang cantik. Tak sangka terunaku tergadai kepada amoi jiran sebelah rumahku.

Sambungan

Aksi Panas Fasha Sandha >>Klik Sini

Artis Di parti Liar >>Klik Sini

Pembaca Berita Paling Seksi >> Klik Sini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...